5 Dampak Mengerikan jika AS Gagal Bayar Utang, Negara ‘Chaos’

WASHINGTON, DC - MAY 12: Flags at the base of the Washington Monument fly at half staff as the United States nears the 1 millionth death attributed to COVID May 12, 2022 in Washington, DC. U.S. President ordered flags to fly at half-mast through next Monday and said the nation must stay resolved to fight the virus that has “forever changed” the country. (Photo by Win McNamee/Getty Images)

Amerika Serikat (AS) terancam gagal bayar utang. Hal ini akan berdampak pada jutaan orang dan menimbulkan kekacauan ekonomi serta fiskal di AS dan di seluruh dunia.

Menteri Keuangan Janet Yellen pada Senin (1/5/2023) memperingatkan pemerintah mungkin tidak dapat membayar semua tagihannya secara penuh dan tepat waktu paling cepat 1 Juni mendatang. Meski begitu, perkiraannya masih tidak pasti.

AS sebelumnya mencapai batas utang US$ 31,4 triliun (Rp 462.113 triliun) pada Januari. Departemen Keuangan telah menggunakan uang tunai dan “tindakan luar biasa” untuk memenuhi kewajiban sejak saat itu.

Tak heran jika Presiden Joe Biden dan Partai Republik saat ini mungkin hanya memiliki waktu sebulan untuk mencegah AS gagal membayar utangnya.

Berikut adalah lima hal yang akan memengaruhi orang Amerika jika negaranya gagal bayar utang, mengutip CNN International.

Pembayaran Jaminan Sosial

Sekitar 66 juta pensiunan, pekerja cacat, dan lainnya menerima tunjangan Jaminan Sosial bulanan. Pembayaran rata-rata untuk pensiunan pekerja adalah US$ 1.827 (Rp 26,8 juta) per bulan pada tahun 2023.

Menurut Komite Nasional untuk Melestarikan Jaminan Sosial dan Medicare, hampir dua pertiga penerima manfaat bergantung pada Jaminan Sosial untuk setengah dari pendapatan mereka, dan untuk 40% penerima, pembayaran tersebut merupakan setidaknya 90% dari pendapatan mereka.

Shai Akabas, direktur kebijakan ekonomi di Pusat Kebijakan Bipartisan, mentatakan pembayaran ini dapat ditunda jika AS gagal bayar utang, meskipun mungkin Departemen Keuangan dapat terus melakukan pembayaran tepat waktu karena dana perwalian program hak.

Tunjangan dibayarkan empat kali dalam sebulan, pada hari ketiga setiap bulan dan pada tiga hari Rabu. Menurut Kantor Anggaran Kongres, sekitar US$ 25 miliar per minggu dikirimkan.

Banyak pembayaran pemerintah lainnya juga dapat terpengaruh, termasuk pendanaan kupon makanan; hibah federal kepada negara bagian dan kota untuk Medicaid, jalan raya, pendidikan, dan program lainnya; dan pembayaran Medicare ke rumah sakit, dokter, dan rencana asuransi kesehatan.

Tunjangan Pegawai Federal dan Veteran

Lebih dari 2 juta pekerja sipil federal dan sekitar 1,4 juta anggota militer tugas aktif dapat mengalami penundaan gaji. Kontraktor pemerintah federal juga dapat melihat keterlambatan dalam pembayaran, yang dapat memengaruhi kemampuan mereka untuk memberikan kompensasi kepada pekerjanya.

Juga tunjangan veteran tertentu juga dapat terpengaruh, termasuk pembayaran cacat dan pensiun untuk beberapa veteran berpenghasilan rendah dan keluarga mereka yang masih hidup.

Menurut CBO, sekitar US$ 25 miliar gaji atau tunjangan untuk anggota aktif militer, pegawai negeri dan pensiunan militer, veteran dan penerima Pendapatan Keamanan Tambahan dikirim pada hari pertama setiap bulan.

Pasar Keuangan

Investasi Amerika akan terkena pukulan langsung. Contoh kasus: Pasar mengalami minggu terburuk sejak krisis keuangan selama kebuntuan plafon utang 2011 setelah penurunan peringkat Standard & Poor.

Bahkan jika kebuntuan plafon utang diselesaikan segera setelah gagal bayar, saham bisa kehilangan sebanyak sepertiga dari nilainya. Menurut Moody’s Analytics, hal itu akan menghapus sekitar US$ 12 triliun kekayaan rumah tangga.

Biaya Pinjaman

Jika terjadi default, imbal hasil Treasury AS pasti akan naik untuk mengkompensasi peningkatan risiko bahwa pemegang obligasi tidak akan menerima uang yang mereka pinjam dari pemerintah.

Karena suku bunga pinjaman, kartu kredit, dan hipotek sering didasarkan pada hasil Treasury, biaya pinjaman uang dan pelunasan utang akan meningkat. Jumlahnya di atas peningkatan biaya yang sudah dihadapi orang Amerika dari kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Keluarga dan bisnis juga akan lebih sulit mendapatkan persetujuan untuk jalur kredit karena bank harus lebih selektif dalam meminjamkan uang. Itu karena biaya pinjaman uang mereka juga akan meningkat, yang membatasi jumlah uang yang dapat mereka pinjamkan.

Pengangguran Merajalela

Gagal bayar utang dapat memicu penurunan ekonomi, yang akan mendorong lonjakan pengangguran, terutama saat AS sudah sudah berurusan dengan kenaikan suku bunga dan inflasi yang sangat tinggi.

Berapa banyak kerusakan yang akan terjadi tergantung pada berapa lama krisis berlanjut. Jika default berlangsung selama sekitar satu minggu, maka hampir 1 juta pekerjaan akan hilang, termasuk di sektor keuangan, yang akan terpukul keras oleh penurunan pasar saham. Menurut Moody’s, tingkat pengangguran akan melonjak menjadi sekitar 5% dan ekonomi akan berkontraksi hampir setengah persen.

Tetapi jika kebuntuan berlanjut selama enam minggu, maka lebih dari 7 juta pekerjaan akan hilang, tingkat pengangguran akan melonjak di atas 8% dan ekonomi akan turun lebih dari 4%. Efeknya masih akan terasa satu dekade dari sekarang.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*